WAHAI PENCIPTA MANUSIA




(¯`*•.¸✿ السَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُهُ ,✿¸.•*`¯)
بِسْــــــــــــــــــمِ اﷲِالرَّحْمَنِ اارَّحِيم

(¯`*•.¸✿WAHAI PENCIPTA MANUSIA ,✿¸.•*`¯)

Segala puji hanya bagi Allah SWT, shalawat dan salam semoga tetap
tercurahkan kepada baginda Rasulullah SAW, dan aku bersaksi bahwa
tiada tuhan yang berhak disembah dengan sebenarnya selain Allah yang SEbelum Melanjutkan dengan postigan Ana apa bila Ada lebih dan kurang nya mohon maaf ats semua kekuragan dan kelebihan
----------------------------------------------------------
allah hu akbar Penciptaan Manusia
Antara persoalan penting apabila membicarkan aka nasal kejadian manusia ialah cerita mengenai Adam sebagai manusia pertama dengan pasangannya Hawa. Harus diingatkan bahawa kata Adam dan Hawa tidak disebutkan secara eksplisit di dalam ayat-ayat al-Quran. Walaupun ada ayat-ayat yang dengan agak tegas menyebut Adam sebagai peribadi tertentu atau secara samar-samar tetapi ada kemungkinan juga bahawa yang dimaksudkan dengan istilah itu adalah manusia secara keseluruhan atau
lebih tepatnya ialah konsep manusia.
“ Hai sekalian manusia, bertakwalah kepada Tuhan-mu yang telah menciptakan kamu dari seorang diri, dan dari padanya Allah menciptakan isterinya; dan dari pada keduanya Allah memperkembang biakkan laki- laki dan perempuan yang banyak. Dan bertakwalah kepada Allah yang dengan (mempergunakan) nama-Nya kamu saling meminta satu sama lain, dan (peliharalah) hubungan silaturrahim. Sesungguhnya Allah selalu menjaga dan mengawasi kamu.”
( Surah AN NISAA’ [ 4 ], ayat
1)
“ Dia menciptakan kamu dari seorang diri kemudian Dia jadikan daripadanya isterinya dan Dia menurunkan untuk kamu delapan ekor yang berpasangan dari binatang ternak. Dia menjadikan kamu dalam perut ibumu kejadian demi kejadian dalam tiga kegelapan. Yang (berbuat) demikian itu adalah Allah, Tuhan kamu, Tuhan Yang mempunyai kerajaan. Tidak ada Tuhan selain Dia; maka bagaimana kamu dapat dipalingkan? ”
“ Hai manusia, sesungguhnya Kami menciptakan kamu dari seorang laki- laki dan seorang perempuan dan menjadikan kamu berbangsa – bangsa dan bersuku-suku supaya kamu saling kenal-mengenal. Sesungguhnya orang yang paling mulia diantara kamu disisi Allah ialah orang yang paling taqwa diantara kamu. Sesungguhnya Allah Maha Mengetahui lagi Maha Mengenal. ”
( Surah Al Hujuraat [ 49 ], ayat 13 )
“ Sesungguhnya Allah telah memilih Adam, Nuh, keluarga Ibrahim dan
keluarga ‘Imran melebihi segala umat (di masa mereka masing-masing),”
( surah Ali ‘Imran [ 3 ], ayat 33 )
Di dalam al-Quran banyak disebutkan bahawa manusia diciptakan Allah dari bahan
tanah ;“ Kawannya (yang mukmin) berkata kepadanya – sedang dia bercakap-
cakap dengannya: “Apakah kamu kafir kepada (Tuhan) yang menciptakan kamu dari tanah, kemudian dari setetes air mani, lalu Dia menjadikan
kamu seorang laki-laki yang sempurna? ”
( Surah Al Kahfi [ 18 ], ayat 37 )
tanah liat ;
“ Dan sesungguhnya Kami telah menciptakan manusia dari suatu saripati
(berasal) dari tanah. ”
( Surah Al Mu’minuun [ 23 ], ayat
12 )
tanah kering yang dibentuk dari lumpur hitam ;
“ Dia menciptakan manusia dari tanah kering seperti tembikar, ”(Surah Ar
Rahmaan [ 55 ], ayat 14 )
Selain itu juga disebutka bahawa manusia diciptakan dari air, baik disebut khusus mahupun penyebutan umum. Sekilas pernyataan-pernyataan ini memberikan kesan bahawa penciptaan manusia dimulai dengan iar dan tanah ;
“ Dan Dia (pula) yang menciptakan manusia dari air lalu dia jadikan manusia itu (punya) keturunan dan mushaharah dan adalah Tuhanmu Maha Kuasa ”. ( Surah Al Furqaan [ 25 ], ayat 54 )
Di tempat lain dalam al-Quran juga dinyatakan bahawa manusia diciptakan dari air benih yang dipancarkan atau disebutkan air yang hina “ air yang memancarkan dari antara tulang punggung dan tulang dada. Hal ini menunjukkan bahawa manusia disini bukanlah manusia pertama, melainkan ras manusia yang “ tercipta ” melalui proses pertemuan benih manusia leleki dengan telur perempuan, walaupun al-Quran tidak menyebutnya.
“ Kemudian Dia menjadikan keturunannya dari saripati air yang hina.”
( Surah As Sajdah [ 32 ], ayat 8 Islam merupakan struktur terpenting dalam masyarakat Al-Quran merupakan sumber utama dalam memahami kosmologi masyarakat Islam
-----------------------------------------------------
al-Quran itu sendiri merupakan pelengkap kepada 3 buah kitab yang pernah di wahyukan iaitu Zabur, Taurat dan Injil. Dengan berpandukan al-Quran manusia boleh memahami akan asal usul kejadian alam termasuklah penciptaan alam semesta, langit dan bumi dan penciptaan manusia sendiri. Unsur-unsur ini perlu dihayati oleh umat Islam demi meneguhkan tahap keimanan kepada pencipta iaitu Allah S.W.T. Amin Ya' Robbal Alaminn - آمِّيْنَ يَا رَبَّ الْعَالَمِيْنَ
InsyaAllah BermanFaat

Abhi Aufa

Manusia yang paling lemah adalah orang yang tidak mampu mencari seorang sahabat. Namun yang lebih lemah dari itu adalah orang yang mendapatkan banyak sahabat tetapi menyia-nyiakannya.